Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Taman Nasional Komodo Adalah Rumah bagi Beberapa Agregasi Manta Ray Terbesar di Dunia

IMAGES

Ilmuwan dari Marine Megafauna Foundation dan Murdoch University, melalui upaya kolaboratif termasuk masyarakat, melaporkan sejumlah besar pari manta di perairan Taman Nasional Komodo, Situs Warisan Dunia UNESCO Indonesia, yang menunjukkan bahwa kawasan tersebut mungkin memegang kunci pemulihan regional dari spesies yang rentan.

Manta karang ( Mobula alfredi ), yang tumbuh hingga lebar 5,5 meter (18 kaki), cenderung tinggal dan mencari makan di habitat pesisir yang dangkal. Mereka juga mengunjungi 'stasiun pembersihan' di terumbu karang untuk mendapatkan parasit, atau kulit mati yang diambil oleh ikan-ikan kecil. 'Kereta' pacaran juga terlihat berdekatan dengan stasiun pembersihan. Di Taman Nasional Komodo, pari manta hadir sepanjang tahun, menantang komodo yang terkenal sebagai megafauna yang paling dicari pengunjung.

Para ilmuwan bekerja sama dengan komunitas operator selam yang melayani Taman Nasional Komodo untuk mendapatkan sumber foto-foto identifikasi pari manta yang mengunjungi perairan taman dan mengirimkannya ke MantaMatcher.org — database online crowdsourced untuk manta dan pari lainnya. Sebagian besar foto berasal dari hanya empat lokasi dari lebih dari 20 yang biasa dikunjungi oleh kapal wisata.

“Saya kagum dengan betapa terbukanya komunitas penyelam lokal dalam membantu mengumpulkan data yang sangat dibutuhkan tentang hewan-hewan yang terancam ini,” kata penulis utama Dr. Elitza Germanov. “Dengan dukungan mereka, kami dapat mengidentifikasi lebih dari 1.000 individu pari manta dari lebih dari 4.000 foto.”

Pari manta individu diidentifikasi oleh pola perut mereka yang unik dan terkadang mencolok. Andrea Marshall, ilmuwan utama dan salah satu pendiri Yayasan Megafauna Kelautan melihat potensi untuk melibatkan masyarakat dengan pengumpulan data untuk hewan laut yang terancam dan belum dipelajari ini dan bekerja dengan perusahaan perangkat lunak WildMe untuk mengembangkan platform basis data satwa liar online (MantaMatcher.org ) untuk mencocokkan dan membuat katalog pari manta di berbagai populasi di seluruh dunia.

“Orang-orang menyukai pari manta — mereka adalah salah satu hewan paling ikonik di lautan kita. Meningkatnya jumlah orang yang terlibat dalam penyelaman SCUBA, snorkeling, dan munculnya kamera bawah air yang terjangkau berarti bahwa foto dan video yang diambil oleh publik selama liburan mereka dapat digunakan untuk pengumpulan data skala yang cepat dan terjangkau, ”kata rekan penulis studi Dr. .Andrea Marshall.

Foto-foto dan informasi waktu dan lokasi yang menyertainya kemudian digunakan untuk menyusun sejarah penampakan individu pari manta, yang kemudian dapat dianalisis dengan model pergerakan statistik. Model-model ini dapat memprediksi kemungkinan pari manta menghuni atau bepergian di antara situs-situs tertentu. Hasil penelitian menunjukkan bahwa beberapa pari manta bergerak di sekitar taman dan yang lainnya sampai ke KKL Nusa Penida, yang terletak lebih dari 450 km (280 mil) ke barat), tetapi secara keseluruhan, pari manta menunjukkan preferensi individu untuk lokasi tertentu di dalam kawasan. Taman.

“Saya merasa sangat menarik bagaimana beberapa pari manta tampaknya lebih suka menghabiskan waktu mereka di beberapa situs daripada yang lain, bahkan ketika situs tersebut berjarak 5 km (3 mil), yang merupakan jarak pendek untuk pari manta,” kata Dr. Elitza Germanov. “Ini berarti pari manta yang lebih memilih lokasi di mana kegiatan penangkapan ikan terus terjadi atau yang lebih populer dengan pariwisata akan menanggung dampak yang lebih besar” tambahnya.Kegiatan penangkapan ikan telah dilarang di banyak wilayah pesisir di dalam TN Komodo sejak tahun 1984, termasuk di habitat pari manta, menawarkan beberapa perlindungan bagi pari manta yang mendahului perlindungan nasional tahun 2014. Namun, karena aktivitas penangkapan ikan ilegal dan pergerakan pari manta ke perairan yang banyak ditangkap, pari manta terus menghadapi sejumlah ancaman dari perikanan. Sekitar 5% dari pari manta Komodo mengalami luka permanen yang kemungkinan disebabkan oleh kontak dengan alat tangkap.

Popularitas Taman Nasional Komodo untuk pariwisata tumbuh selama penelitian, menghasilkan peningkatan 34% kapal pariwisata yang mengunjungi situs pari manta. Peningkatan aktivitas berperahu dan aktivitas penyelam dan snorkeling yang berlebihan dapat berdampak negatif terhadap pari manta dan habitatnya. Pada tahun 2019, Otoritas Taman Nasional Komodo memberlakukan batasan jumlah perahu dan orang yang mengunjungi salah satu situs manta paling terkenal.

“Studi ini menunjukkan bahwa tempat-tempat yang biasa dikunjungi wisatawan untuk mengamati pari manta penting bagi hewan untuk mencari makan, membersihkan, dan kawin. Artinya, Taman Nasional Komodo harus membuat langkah-langkah untuk membatasi gangguan di situs-situs tersebut,” kata Ande Kefi, pegawai Taman Nasional Komodo yang terlibat dalam penelitian ini. “Saya berharap studi ini akan mendorong operator pariwisata untuk memahami perlunya peraturan yang sudah diberlakukan dan meningkatkan kepatuhan,” tambahnya.

Penulis penelitian ini membuat rekomendasi tambahan untuk meningkatkan konservasi pari manta di Taman Nasional Komodo, yang juga dapat menjadi pedoman untuk habitat pari manta di tempat lain di dunia. Membatasi jumlah perahu wisata yang diperbolehkan pada satu waktu di semua lokasi agregasi manta ray dan membuat kode etik untuk menyelam dan snorkeling dengan pari manta wajib diusulkan sebagai cara untuk meminimalkan dampak pariwisata.

Terlepas dari sejarah Indonesia dengan perikanan pari manta yang intensif, Taman Nasional Komodo masih mempertahankan agregasi pari manta yang besar yang dengan pengelolaan berkelanjutan yang hati-hati dan pengurangan ancaman akan menguntungkan populasi pari manta regional. Studi ini menyoroti bahwa kawasan lindung laut yang cukup besar untuk menampung habitat penting pari manta adalah alat yang bermanfaat untuk konservasi pari manta.

Demi untuk memenuhi kebutuhan para pembeli yang ingin, NagaPulsa.com menyediakan beberapa produk yang dibutuhkan berkaitan dengan Saldo E-Money via PayPal ini. Diantara lain adalah Saldo OVO via paypal, Saldo DANA via paypal, Saldo SHOPEEPAY via paypal, Saldo LINKAJA via paypal, tersedia dengan pilihan mulai dari 10K sampai 500K.

Powered By NagaNews.Net