Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pencari Titik Vertex 41 Juta Piksel Dapat Membuka Beberapa Misteri Semesta

IMAGES

Vertex Locator (VELO) 41 juta piksel dirakit di University of Liverpool . Itu dirakit dari komponen yang dibuat di lembaga yang berbeda, sebelum melakukan perjalanan ke rumahnya di eksperimen kecantikan Large Hadron Collider (LHCb) di CERN .

Setelah diinstal pada waktunya untuk pengambilan data, ia akan mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut:

  •     Mengapa Alam Semesta terbuat dari materi, bukan antimateri?
  •     Mengapa itu ada sama sekali?
  •     Apa lagi yang ada di luar sana?


Pengembangan detektor VELO baru dipimpin oleh Inggris, didanai oleh Science and Technology Facilities Council, dan melibatkan universitas dari:

  •     Bristol
  •     Glasgow
  •     Liverpool
  •     Manchester
  •     Oxford
  •     Warwick

Jika Big Bang menghasilkan jumlah materi dan antimateri yang sama, mengapa mereka tidak saling memusnahkan, meninggalkan Alam Semesta yang hanya dipenuhi cahaya? Bagaimana materi bertahan?

Beberapa saat setelah Big Bang , Alam Semesta terperangkap dalam keseimbangan yang baik antara materi dan antimateri.

Dari apa yang kita pahami tentang hukum alam, bentuk-bentuk materi ini seharusnya saling memusnahkan dan meninggalkan Alam Semesta yang hanya diisi dengan cahaya. Namun, melawan segala rintangan, materi entah bagaimana mendapatkan keuntungan dan sesuatu yang tersisa untuk membentuk Semesta yang kita kenal sekarang.

Pemahaman terbaik kita tentang fisika Big Bang memberi tahu kita bahwa materi dan antimateri diciptakan dalam jumlah yang sama. Ketika mereka melakukan kontak di Alam Semesta awal (jauh lebih kecil dan jauh lebih padat), semua massa gabungan mereka seharusnya telah diubah menjadi energi murni. Mengapa, dan bagaimana, materi bertahan dari pertemuan itu adalah salah satu misteri paling mendalam dalam sains modern.

Teori saat ini adalah bahwa, meskipun materi dan antimateri diciptakan sebagai bayangan cermin yang hampir sempurna, pasti ada beberapa ketidakseimbangan kecil, atau cacat. Ini berarti bahwa beberapa refleksi tidak sempurna. Perbedaan ini, betapapun kecilnya, mungkin sudah cukup untuk memberi keunggulan pada materi.

Para ilmuwan telah menemukan celah kecil di cermin, yang disebut pelanggaran paritas muatan (CP). Ini berarti bahwa, dalam beberapa kasus, simetri materi dan refleksi antimateri menjadi rusak.

Ini menghasilkan partikel yang bukan kebalikan sempurna dari kembarannya, dan 'kesimetrisan yang rusak' ini dapat berarti bahwa satu partikel dapat memiliki keunggulan di atas yang lain.

Ketika simetri ini rusak, partikel antimateri dapat meluruh pada tingkat yang berbeda dari rekan materinya. Jika cukup banyak pelanggaran ini terjadi setelah Big Bang, ini mungkin menjelaskan mengapa materi bertahan.

Dengan berperilaku berbeda dari ekuivalen antimaterinya, ada kemungkinan bahwa partikel materi dengan simetri yang rusak membutuhkan waktu sedikit lebih lama untuk meluruh. Jika ini menyebabkan materi bertahan sedikit lebih lama, itu bisa menjelaskan bagaimana materi terakhir berdiri.

Demi untuk memenuhi kebutuhan para pembeli yang ingin, NagaPulsa.com menyediakan beberapa produk yang dibutuhkan berkaitan dengan Saldo Gopay via PayPal ini. Diantara lain adalah Saldo Gopay User via paypal, Saldo Gopay Driver via paypal tersedia dengan pilihan mulai dari 10K sampai 200K.

Powered By NagaNews.Net