Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mengatasi Keterbatasan Fisik Telekomunikasi Saat Ini

IMAGES

Dengan hibah dari Independent Research Fund Denmark, tim peneliti dan pakar dari industri dan Universitas Aarhus akan mencoba memecahkan masalah mendasar bahwa kecepatan cahaya tidak cukup cepat untuk Internet of Skills.

Keterampilan manusia akan didigitalkan dan didemokratisasi di masa depan melalui Internet Keterampilan: internet masa depan yang memungkinkan Anda memanfaatkan teknologi robot dan umpan balik haptic untuk mengirimkan keahlian secara real-time, di mana pun Anda berada atau di mana masalah yang harus dipecahkan adalah.

Pertimbangkan seorang ahli bedah yang sangat khusus melakukan operasi jarak jauh pada pasien ribuan kilometer jauhnya di mana, terlepas dari kenyataan bahwa robot menggunakan pisau bedah, operasi itu tampak nyata bagi ahli bedah seolah-olah dia menggunakan pisau bedah dengan tangannya sendiri. .
Secara fisik tidak mungkin

Visi ini, bagaimanapun, tidak layak hari ini. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa mereproduksi sensasi sentuhan yang memanfaatkan kekuatan, getaran, atau gerakan pada pengguna, dan dengan demikian 'membodohi' kulit dan tubuh dengan berpikir bahwa apa yang kita rasakan di dunia maya adalah asli, menuntut jaringan dengan latensi sub-milidetik. Jaringan dengan latensi sangat rendah dan bandwidth sangat tinggi, di mana perintah operasi dan umpan balik haptic terjadi ujung ke ujung dengan penundaan maksimum seperseribu detik.

Latensi yang sangat rendah membatasi jarak komunikasi maksimum hanya 150 km, bahkan dalam kondisi ideal. Cahaya tidak dapat berjalan lebih jauh ketika informasi harus bergerak mundur dan maju antara operator manusia dan robot budak jarak jauh dalam batas latensi.

“Mengaktifkan transmisi sensasi haptic real-time melalui Internet berpotensi memungkinkan beragam operasi fisik tanpa kehadiran manusia secara fisik. Ini akan membuka jalan menuju Internet of Skills yang diharapkan akan menyebarkan dan mendemokratisasi keterampilan dan keahlian di antara orang-orang, tanpa memandang jenis kelamin, usia, dan keragaman lainnya. Hal ini dapat mengurangi jumlah perjalanan dan emisi CO2 terkait. Namun, tingkat perendaman yang diperlukan tidak dapat dicapai dalam jarak jauh pada tahap ini. Oleh karena itu, solusi baru diperlukan untuk mengatasi tantangan tersebut,” kata Associate Professor Qi Zhang dari Departemen Teknik Elektro dan Komputer di Universitas Aarhus.
Kembar digital

Qi Zhang memimpin proyek penelitian dan pengembangan baru yang disebut eTouch, yang bertujuan untuk mengatasi keterbatasan fisik telekomunikasi saat ini. Tujuannya adalah untuk menciptakan respons segera, terlepas dari jarak, sehingga umpan balik haptic dapat dirasakan oleh pengguna tanpa penundaan yang nyata, meskipun komunikasi berada pada jarak ribuan kilometer.

Untuk mengatasi masalah ini, tim akan memanfaatkan Model-Mediated Teleoperation, di mana model virtual (digit kembar) akan secara akurat menggambarkan lingkungan jarak jauh, dan yang secara lokal menghasilkan umpan balik haptic secara instan alih-alih mentransmisikannya jarak jauh.

Namun, cukup menantang untuk membuat model yang akurat dan membuat pembaruan model yang efektif dan andal secara real-time dengan paradigma pemrosesan data saat ini. Oleh karena itu, tim akan menggunakan paradigma Edge Computing.
Aplikasi industri

Oleh karena itu, tim akan mencakup pakar kelas dunia di bidang komputasi tepi, teknologi robot jarak jauh, dan pembelajaran mesin dari Universitas Teknik Munich (TUM), Universitas Teknik Dresden (TUD), Universitas Aarhus, dan pemangku kepentingan industri, termasuk perusahaan teknologi Rope Robotics.

Namun demikian, tim tidak akan fokus pada operasi jarak jauh, melainkan pada aplikasi industri dengan operasi yang relatif sederhana.

“Mewujudkan visi kami memerlukan tantangan besar, jadi kami harus mulai dari operasi dasar dan mengambil langkah-langkah kecil pada suatu waktu. Tetapi jika metode kami berhasil, itu bisa menjadi terobosan untuk internet masa depan dan memungkinkan penyebaran internet taktil melalui jarak antarbenua dan bahkan mungkin di luar angkasa, ”kata Qi Zhang.
Salah satu tren terbesar di masa depan

Perusahaan Denmark, Rope Robotics, sedang mengembangkan robot yang dapat menggantikan tenaga kerja manual yang saat ini dibutuhkan untuk merawat dan memperbaiki bilah turbin angin.

Tujuannya adalah sistem robot yang dapat merangkak di sekitar bilah turbin angin dan membersihkan, menggiling, memoles, dan mengecatnya tanpa campur tangan manusia.

“Penting bagi kami untuk memiliki kontak dekat dengan universitas terkemuka di dunia dan menjadi bagian integral dari penelitian terbaru dalam bidang kami,” kata Martin Huus Bjerge, CEO Rope Robotics. Dia melanjutkan: “Kami menganggap Internet of Skills sebagai salah satu tren terbesar di masa depan, dan kami menantikan untuk bekerja sama dalam proyek ini. Ini sangat menarik, dan mungkin berdampak besar pada teknologi robot yang kami kembangkan.”

Demi untuk memenuhi kebutuhan para pembeli yang ingin, NagaPulsa.com menyediakan beberapa produk yang dibutuhkan berkaitan dengan Top-Up Game via PayPal ini. Diantara lain adalah Top-Up Garena via paypal, Top-Up Mobile Legend via paypal, Top-Up Free Fire via paypal, Top-Up Arena Of Valor via paypal, Top-Up PUBG Mobile via paypal, Top-Up Point Blank via paypal, Top-Up Call Of Duty via paypal dan lain lain. 

Powered By NagaNews.Net